Diposkan pada Tanpa kategori

Pergi ke Bali 4 Hari 3 Malam bersama Orang Tua tanpa Tour – Day 4 and Go Home

Tibalah hari terakhir kami di Bali. Belum rela rasanya harus meninggalkan liburan 😦 Jadi hari ini adalah jadwal kami pergi membeli oleh-oleh. Setelah selesai breakfast dan check out, kami mampir ke Agung Bali terlebih dahulu. Perbedaan Agung Bali dan Khrisna hanya pada AC nya. Kalau di Agung Bali lebih nyaman karena ada AC tetapi harga sedikit lebih mahal dari Khrisna. Kalau di Khrisna tokonya cuma memakai kipas angin saja namun harganya lebih murah. Di Agung Bali kami membeli beberapa potong pakaian dan alat musik Bali yaitu Kanimba.

Setelah dari Agung Bali kami pergi membeli pie susu merek Enak. Setelah itu kami juga membeli Pia Eji rasa durian. Setelah puas membeli oleh-oleh, Mas Ngurah mengantar kami ke Bandara. Kami pun menyelesaikan transaksi pembayaran sewa mobil dan berpisah di bandara. Yah akhirnya kami pulang juga ke Jakarta.

Sampailah kami di  Bandara Halim Perdana Kusuma. Kita makan siang dulu di KFC karena perut sudah lapar. Ajaib banget baru mendarat di Jakarta gw uda harus segera ngajar lagi :”). Karena takut telat, kita naik taksi Puskop*u (taksi bandara Halim). Gw saranin mending jangan naik taksi ini deh, ga banget supirnya. Gw bilang mau ke Cipinang Indah, supirnya ngomel karena jaraknya dekat dan biaya minimum nya 60ribu. Lalu sambil menyetir beliau juga telpon-telponan sama temennya sesama driver juga. Dari hasil menguping, gw uda ga respek banget sama ini orang karena dia sedang membicarakan kebenciannya dengan taksi pesaing (si burung biru). Pas nyetir juga megang HP dan menguap terus..menyebalkan -_-

IMG20180503142559ini foto penampakan si driver dari belakang

Untunglah kita sampai dengan selamat di tempat ngajar. Disini gw pesen Gocar buat bokap nyokap gw, daripada mereka naik taksi edan itu. Haduh ada-ada aja perjalanan ini, bokap gw pake lupa bawa kunci rumah, untungnya kunci pager dibawa jadi masih bisa masuk tapi harus menunggu di luar wkwk :’) dan akhirnya mereka harus menunggu koko gw pulang dulu biar bisa masuk rumah. Yah gw juga harus mengajar murid-murid gw dengan badan masih bau Bali xixixi 😀

Beginilah cerita gw pergi ke Bali sama ortu tanpa tour kali ini, terima kasih sudah membaca 🙂

Iklan
Diposkan pada Travelling

Pergi ke Bali 4 Hari 3 Malam bersama Orang Tua tanpa Tour – Day 3

Oke di hari ketiga ini gw memutuskan untuk pergi menonton tarian Barong sebagai tujuan awal. Setelah breakfast di hotel dan Mas Ngurah udah datang untuk jemput, lalu kami berangkat. Harga tiket untuk tiap orang adalah 100rb. Disini kita bisa menonton pertunjukan tari barong dan ada cerita mengenai Barong nya diiringi oleh gamelan Bali.

Setelah nonton tari Barong, kami ke Gusto Gelato. Es krim gelato Gusto memang terkenal di Bali dan nge hits di Instagram. Harganya cukup murah dibanderol dari harga 25rb untuk ukuran small dengan 2 scoop dan banyak varian rasa juga. Gw yang bingung untuk menentukan rasa akhirnya beli 3 rasa avocado chocochips, kacang, dan rasa buah terong belanda. Ternyata orang Bali itu seneng makan makanan pedas ya sampai-sampai di Gusto ini ada rasa cokelat pedas.

IMG-20180712-WA0007

Setelah makan di Gusto, kita menuju ke Tanah Lot untuk melihat pantai dan foto-foto. Bersyukur karena cuaca lagi cerah banget dan ga hujan sama sekali.

Selesai dari Tanah Lot kami berencana untuk pergi ke Pura Ulun Danu di daerah Bedugul. Di sini ramai dengan anak-anak yang berwisata dalam rangka perpisahan sekolah. Pura Ulun Danu ini terletak di tengah danau. Spot foto disini juga cantik sekali dan sayang untuk dilewatkan.

IMG-20180716-WA0004

IMG-20180716-WA0006

IMG-20180716-WA0008

IMG-20180716-WA0007

IMG-20180716-WA0005

Oh iya sebelum ke Pura Ulun Danu, kami makan siang di Warung Dedari. Disini gw makan ribs (sebenernya pengen di wakaka atau naughty nuri tapi karena lupa jadi coba yang disini saja). Disini juga enak kok ribs nya dengan harga 100rb.

IMG-20180712-WA0008

Kita juga cobain ikan nya:

IMG-20180712-WA0009

Setelah dari Pura Ulun Danu kami pulang kembali ke hotel. Untuk makan malam, kami makan nasi babi guling Sari Kembar 99. Tadinya mau ke Pak Malen tapi karena kemalaman jadi sudah tutup. Enak juga kok disini porsinya banyak, babi nya gurih dan harga tidak terlalu mahal. Kalau ga salah 20/25rb karena gw lupa :’)

IMG20180502193355

Setelah itu kita balik lagi ke hotel dan beristirahat 🙂

Diposkan pada Travelling

Pergi ke Bali 4 Hari 3 Malam bersama Orang Tua tanpa Tour – Day 2

Oke di hari kedua ini gw panas dalem (ga penting banget sih wkwkwk) karena makanan di Bali itu rata-rata pedes semua. Jadi paginya di tanggal merah hari buruh ini gw memutuskan untuk olahraga sehat. Gw pergi Yoga di Yoga Barn Ubud ambil kelas Power Yoga (yang intermediate pula sok jago ckck). Untuk jadwal bisa cek ke theyogabarn.com ya. Wuidihhh, gw berasa lagi yoga di luar negeri bok karena pesertanya banyakan bule. Mana gw datengnya pas-pasan pula jadi malu gw diliatin dan gw langsung ambil matras terus duduk paling depan. Pengajar Yoga nya adalah Paul Teodo dari USA dan yoga nya berlangsung dengan instruksi bahasa inggris.

 

Selama mengikuti kelas ini sih gw berasa salah ikut kelas karena semuanya uda pada jago dan gw masih belum sampe ke tahap ini sebenernya. Tapi Paul bilang kalau yoga ini bukan kompetisi dan yang penting badan sehat hati senang. Nah yang membuat gw terkesan adalah saat savasan/pendinginan Paul mainin gitar sebagai latar musiknya. Gila udah ganteng, jago yoga, jago musik pula (y).

 

Setelah selesai yoga, gw ke garden café buat beli jus (biar tambah sehat). Gw tanya ke mba nya. “Mba saya mau jus buat panas dalem.” Terus mas-mas di belakang mba nya nyeletuk, “Pake Adem Sari mbak.” LOL gw cuma ketawa dalem hati aja. Terus dikasih sama mba nya immune booster isinya sayur bok choy, seledri, apel hijau, seledri, timun, nanas, jeruk nipis. Hmm rasanya sih sayur banget tapi enak kok ga pahit dan tentunya bikin sehat dan imun jadi ga drop.

 

Selama gw yoga, bokap dan nyokap gw pergi ke Istana Ubud dan ke pasarnya. Setelah gw selesai yoga mereka jemput gw dan kita pergi ke Alas Harum. Tadinya gw pengen ke Bali Pulina Coffee tapi kata Mas Ngurah mendingan ke Alas Harum aja karena kalau ke Bali Pulina kita bayar pas masuk dan untuk produk juga kita bayar. Sedangkan kalau di Alas Harum kita cuma bayar kalau beli produk saja. Disana pas nyampe kita langsung disambut dan dijelaskan mengenai kopi yang ditanam. Kopi yang ditanam ada Arabica dan Robusta. Lalu disana mereka juga memelihara Luwak untuk menghasilkan kopi luwak. Selain kopi, mereka juga menanam teh dan cokelat. Setelah itu kita bisa melihat cara pembuatan kopi. Kita juga diberikan 16 cangkir tester yang terdiri dari kopi, teh, dan cokelat.

Tiga jenis biji kopi sebelum dikupas, setelah dikupas dan setelah dimakan Luwak

IMG-20180505-WA0018

Menurut gw yang enak itu teh nya karena gw suka minum teh. Produk yang dijual untuk teh sekitar 140ribu untuk satu kantong nya, cokelat 100ribu. Kalau kopi gw lupa harganya wkwk. Disana juga ada permainan ayunan dengan berbagai level, gw nyoba yang extreme dengan harga 150 ribu. Tadinya mau yang super extreme tapi karena harganya beda 100ribu jadi gw pilih yang extreme aja :”)

IMG-20180505-WA0031

Setelah puas bermain, kita ke Tegal Alang. Disini kita bisa liat pemandangan sawah dengan sistem terasering. Disini kita makan di salah satu warung makan yang gw lupa namanya. Abis itu kita foto-foto di Tegal Alang dengan pemandangan sawah yang keren banget kayak di film Avengers infinity war wkwk :’D

IMG-20180505-WA0033

Setelah itu kita pergi ke Uluwatu lagi karena masih penasaran pengen nonton kecak dance. Eh tapi ternyata emang ga jodoh kita buat nonton kecak..hiks T_T yaudah akhirnya kita pulang saja dan makan malem di Ayam Betutu Gilimanuk.

IMG20180501202140

Setelah itu kita pergi belanja oleh-oleh di Krishna. Disini harganya murah meriah dan banyak macamnya. Wah seneng banget kita belanja baju-baju, alat musik etnik, sandal, kopi, dll (dasar cewek). Setelah itu kita pulang kembali ke hotel dan istirahat.

 

Diposkan pada Travelling

Pergi ke Bali 4 Hari 3 Malam bersama Orang Tua tanpa Tour – Day 1

Hai, jadi kali ini gw merencanakan pergi ke Bali sama bokap nyokap gw. Gw memang punya impian pengen ngajak ortu pergi ke Bali karena nyokap gw belom pernah pergi ke Bali dan puji Tuhan akhirnya kesampean juga ngajak mereka pergi di tanggal 30 April sampai 3 Mei 2018 🙂

Perjalanan kami dimulai dari Senin tanggal 30 April jam 2.30 subuh. Kami dijemput taksi bluebird dari rumah lalu ke bandara Soekarno Hatta. Disini ada kesalahan teknis karena gw lupa kalau kita naik pesawat Air Asia yang seharusnya di terminal 2F. Tapi bokap gw dengan pedenya bilang ke supir kita di terminal 3 :’) alhasil kita sempet salah terminal dan panik sampe nyokap gw jatoh gara-gara kesandung koper.. Kita langsung buru-buru pergi ke terminal 2F dengan naik taksi bandara yang charge nya gede banget 100ribu soalnya kalau nunggu skytrain belum beroperasi. Wadow ini hasilnya kalau gw ga merencanakan perjalanan dengan baik.

IMG20180430032403detik-detik saat salah bandara wkwk (masih belom ngeh kalau salah terminal)

Untunglah kita bisa sampai terminal 2F tepat waktu dan selamat tanpa kekurangan satu apapun. Lalu kita check in dan masuk ruang boarding. Setelah itu pk 05.15 kita terbang ke Bali cusssss…..

Sampailah kita di Bali sekitar jam 8, lalu dijemput oleh Mas Ngurah. Selama jalan-jalan di Bali, gw udah nyewa mobil sama Pak Gusti namanya. Dapet nya 450ribu untuk 10 jam dengan mobil Avanza. Yah sebenernya ada yang lebih murah karena bisa sampai 12 jam tapi karena ini dapet dari kenalan gw dan katanya sudah terpercaya jadinya gw pake rental mobil ini aja, nanti kalau mau tau konteknya Pak Gusti komen aja di blog gw.

Dari bandara kita pergi sarapan di Nasi Ayam Bu Oki, tadinya mau di Warung Wardani tapi belum buka. Harganya sepiring 25ribu, teh anget 2ribu.

IMG20180430090337

Setelah itu kita pergi ke I am 3D Museum & Upside Down yang letaknya di Monumen Bajra Sadhi. Gw uda beli voucher nya di aplikasi fave seharga 75 ribu udah dapet kaos kaki dan Massimo gelato. Kita foto-foto disini, banyak yang lucu-lucu, nih contohnya:

Setelah puas foto-foto kita pergi makan siang di Warung Mak Beng di Sanur. Wuih hoki banget kita langsung dapet tempat duduk karena disini rame banget yang makan. Seporsi dapet nasi, ikan bakar, dan sup ikan harganya 45ribu, es jeruk 12ribu. Murah meriah ya dan porsinya banyak 😀

IMG20180430133241

Setelah makan siang kita pergi ke Pantai Nusa Dua, puas foto-foto kita pergi ke Pandawa. Disini ada patung Pandawa yang besar ukurannya. Pas kesini lagi rame banget jadi kurang menikmati. Setelah itu kita lanjut ke Pantai Dreamland. Nah disini pantainya lebih sepi dan bagus juga.

IMG20180430150429

IMG-20180505-WA0026

IMG-20180505-WA0022

IMG-20180505-WA0019

Setelah ke Pantai Dreamland, kita pergi ke Uluwatu untuk lihat sunset dan nonton Tari Kecak. Seneng sih disini sunsetnya bagus dan romantis gitu deh tapi rame turisnya.. Sayang pas mau nonton tari Kecak, tiketnya sudah habis 😦

IMG-20180505-WA0030

Setelah itu kita makan malam di Nasi Tempong Indra deket hotel kami di Dewi Sri. Enak lho nasi tempong ayam itu isinya nasi putih, ayam goreng, ikan asin, sayur (gw lupa nama sayurnya, ya kayak lalapan gitu lah) sambil minum es jeruk lagi biar seger hehe.

IMG20180430210008lupa foto karena saking kelaperannya

Setelah itu kita diantar Mas Ngurah ke hotel di Amaris Jl. Dewi Sri. Nginep disini ya lumayan murah sekamar berdua cuma 288ribu (belum dikurangi diskon dari tiket.com), dan karena lokasinya juga ga terlalu jauh dari bandara.

Sekian hari pertama kami ke Bali, tunggu lanjutan hari keduanya ya 😀

 

 

Diposkan pada Tanpa kategori

Sharing tentang Autis

“Eh..ehh..liat deh tu anak autis banget, aneh kelakuannya.”

“Autis lo.”

“Lu kayak anak autis aja daritadi asik sama dunia lu sendiri.”

Shun-the-myths

Yah sering kali kita mendengar prasangka atau caci maki yang memakai autis sebagai domba hitam nya. Tanggal 2 April kemarin kita memperingati hari peduli Autisme sedunia. Kalau kita coba googling di wikipedia, autisme adalah kelainan perkembangan sistem saraf pada seseorang yang kebanyakan diakibatkan oleh faktor hereditas dan kadang-kadang telah dapat dideteksi sejak bayi berusia 6 bulan. Biasanya anak autis memiliki kesulitan komunikasi dan punya dunia nya sendiri.

Pertama kali gw mengenal istilah autis itu pas SD entah kelas berapa. Waktu itu guru les piano gw punya anak autis dan pernah dibawa masuk kelas pas ngajar gw. Gw juga bingung tadinya ini anak kok aneh kayak ngomong sendiri dan asik sama dunia nya sendiri. Lalu pas gw SMP kelas 7, ada 1 temen seangkatan gw yang autis, sebut saja namanya Joko. Dia bisa mengikuti sekolah reguler namun akhirnya harus pindah karena menerima bullying. Ternyata gw baru tau kalau Joko ini juga 1 gereja sama gw (gw baru ke gereja pas kelas 8). Seperti anak-anak yang lain, gw takut berteman dengan dia. Gw berusaha sejauh mungkin dan jaga jarak. Gw takut karena gw ga tau gimana cara berkomunikasi dengan Joko. Tapi sejauh apapun gw berusaha ga temenan sama Joko, akhinya ga tau kenapa Joko jadi deket-deket pengen temenan sama gw (bukan gw geer dan tolong jangan mikir yang tidak-tidak ya). Memang agak serem waktu itu karena lagi masuk masa remaja dan ga tau harus gimana, gw suka kabur atau minta tolong temen gw buat ngejauhin si Joko. Anyway, setelah bertahun-tahun berlalu dan selalu ngejauhin Joko, suatu hari minggu si Joko ngajak pergi bareng (lagi). Gw yang waktu itu sudah mampu berpikir lebih dewasa *cieileh* mikir mungkin si Joko ini sebenernya hanya butuh teman yang mau menerima dia. Akhirnya kita pergi ke mall Kokas bareng sama 2 temen gereja yang lain juga (kalau berdua serem juga), thanks Mel dan Sur udah mau jalan bareng Joko juga :’). Ternyata dugaan gw bener, si Joko ini seneng banget pas jalan bareng kita. Waktu itu gw belum menyadari apa pun, tapi sekarang gw mengerti kalau sebenernya mereka hanya butuh diterima.

Pas SMA juga ada 2 anak yang menurut orang-orang, mereka itu autis. Kalau menurut gw mereka anak gifted atau autis yang ringan semacam Asperger mungkin (hanya kesotoy-an gw aja) karena mereka pintar dalam pelajaran. Gw juga dapet sekelas sama 2 anak ini bergantian, pas kelas 11 dan 12. Disini gw juga belajar kalau mereka cuma butuh diterima. So please, kalau ada temen kalian yang dikira “autis” jangan di bully atau di caci maki. Mereka cuma butuh diterima dan ditemenin aja kok 🙂

Di Yamaha gw pernah dapet beberapa anak-anak yang autis dan ASD, cuma gw masih bingung waktu itu karena belum tau dan belajar tentang dunia special needs. Lalu gw mendapat kesempatan untuk belajar di music therapy centre. Pengalaman lain dengan anak autis adalah gw dapet klien anak autis karena gantiin terapis yang mau fokus S2. Awalnya gw juga bingung, apalagi untuk berkomunikasi dengan (sebut saja namanya Budi). Tapi ternyata ada pencerahan yang akhirnya gw mengerti anak ini seneng banget sama musik jadi ketika ada musik, proses pembelajaran jadi bisa lebih cepat. Lalu ternyata Budi ini bisa dibilangin baik-baik, dia mengerti sebenernya tapi gw aja yang selalu membatasi dia dengan mindset yang salah. Sekarang puji Tuhan gw sudah lebih bisa berkomunikasi dan mengajar Budi ini. Di pelayanan ini gw merasa Tuhan pengen gw belajar untuk bisa mengasihi anak-anak dengan berkebutuhan khusus walaupun mungkin sulit dan banyak ketakutan dalam diri gw.

Well, gw bukan ahli di bidang ini tapi gw cuma mau sharing aja kalau sebenernya anak autis atau berkebutuhan khusus itu butuh diterima dan dikasihi. At least kalau gasuka jangan mem bully mereka, karena mereka juga ga minta dilahirkan dengan kondisi autis atau berkebutuhan khusus. Seperti kata ko Jacob yang selalu gw ingat: “Tubuh mereka mungkin rusak atau sakit, tapi roh mereka tetap hidup dan biarlah roh nya mengenal Tuhan :).”

Diposkan pada Tanpa kategori

Hati Sebagai Hamba

“Inilah yang kupunya

hati s’bagai hamba

yang mau taat dan setia

sampai s’lama-lamanya”

Terngiang di telinga lagu yang dinyanyikan oleh Nikita ketika menulis blog ini. Gw ingin sharing suatu hal kecil yang membuat gw belajar apa itu hati seorang hamba. Gw bukan pendeta, gw juga bukan orang suci jadi ketika baca tulisan ini jangan langsung mencap gw orang sok suci atau pendeta ya.

Oke jadi ceritanya gw menjadi volunteer untuk acara South East Asia Music Therapy Conference selama 3 hari dari tanggal 15-17 Maret 2018. Mungkin nanti akan gw ceritakan juga pengalaman mengikuti conference itu. Jadi bagaimana Tuhan mengajar gw untuk belajar hati sebagai hamba nya? Jadi ceritanya Sabtu tanggal 17 itu gw sempet ngobrol-ngobrol sama Ibu Luisye karena kita sama-sama telat datang. Waktu itu obrolan masih biasa aja lalu kita masuk sesi selanjutnya. Setelah selesai sesi dan waktunya makan siang, tiba-tiba si Ibu curhat kalau dia dipanggil sekarang juga untuk membina pasutri di gerejanya (beliau ini pendeta) karena pembicaranya tiba-tiba tidak datang padahal si Ibu sudah pesan supaya tidak diganggu karena mengikuti seminar. Namun karena ada hal yang tidak terduga ini makanya beliau mau tidak mau harus pergi juga untuk melayani acara pembinaan pasutri itu. Disitu beliau juga bercerita kalau hamba Tuhan itu harus siap melayani dimanapun dan saat apapun juga. Jadi gw bertanya “Apakah Ibu pernah kesal karena menghadapi hal yang tidak diduga ini?” Beliau menjawab intinya kesal itu manusiawi, tapi beliau tidak pernah kesal karena beliau bekerja untuk Tuhan. Beliau juga bilang kalau hamba Tuhan itu tidak bekerja untuk manusia tapi bekerja untuk Tuhan, perumpamaannya seperti pembantu yang bekerja melayani anaknya majikan, hamba itu tidak kesal karena bertanggung jawab pada si majikan itu. Yah disini gw jadi ingat bagaimana gw pernah keluar dari pelayanan paduan suara karena kekesalan gw, lalu selama menjadi volunteer ini gw juga kadang bersungut-sungut karena tugasnya banyak banget, selama pelayanan juga kadang tidak sepenuhnya tulus hati, menghitung untung dan rugi nya wkwkwk. Entah kenapa setelah mendengar kata Ibu Luisye gw jadi mikir, bener juga ya gw bertanggung jawab sama Tuhan dalam pekerjaan maupun pelayanan. Disini gw bersyukur entah kenapa Tuhan kok bisa ya atur waktu gw ketemu sama beliau karena sama-sama telat terus bisa ngobrol. Gw percaya tidak ada sesuatu yang kebetulan, Tuhan udah atur semuanya. Mungkin kemarin Tuhan dengar gw mengeluh dan bete terus kali ya wkwkwk. Percayalah Tuhan kita itu baik. Amin?

Diposkan pada Travelling

Hari Sabtu Libur dan Bisa Jalan-Jalan itu Sesuatu Banget…

Oke jadi Sabtu tanggal 23 Desember 2017 ini gw sudah merencanakan untuk pergi ke Big Bang Jakarta di JIExpo Kemayoran. Acara nya mulai dari tanggal 22 Des – 1 Jan. Fyi, acara ini mirip banget sama PRJ cuma bedanya acara ini diselenggarakan akhir tahun menjelang libur Natal dan Tahun Baru. Gw beli tiket weekend seharga 30rb di Loket.com yang ada di Kokas. Cuma di Kokas yang ada toko loket.com nya langsung wkwk. Fyi, kalau weekdays harganya 20rb.

Gw kesana sama bokap nyokap naik uber sekitar jam 1 an. Nyampe disana kita bisa dianter naik wara wiri (kayak omprengan gitu) sampe ke loket penjualan tiket secara gratis. Nih ada foto kids jaman now lagi naik wara wiri wkwkwk

IMG20171223141714

Bagi yang sudah membeli tiket online bisa nukerin di loket Undangan atau Online ya biar ngantrinya ga kepanjangan.

IMG20171223142109

Nyampe sana langsung ke Hall B karena ngincer tiket murah dari Sriwijaya Air / NAM karena heboh tiket Jakarta-Bali cuma 200 ribu, dari Jakarta ke Jogja aja cuma 100 ribu ckck. Tapi…..eng ing eng……all people loves discount….so ngantrinya panjang bingitsss sampe pada duduk ngemper -_- Hati pun langsung ciut, yang ada malah selfie di dengan latar belakang orang lagi ngantri wkwk :’)

PhotoGrid_1514124199222

Akhirnya kita ke Hall A tempat Electronic City karena rencana mau liat-liat laptop. Dan akhirnya setelah bertanya sama sales nya dan bergalau-galau ria, gw juga ga sempet ke Harco Mangga Dua atau Ambassador, jadi juga gw beli laptop Asus dan lagi ada promo diskon 5% untuk semua laptop sampai tanggal 24 doang. Oiya ada promo undian juga kalau beruntung bisa beli AC 3/4 PK seharga 800ribu tapi kita gabisa ikutan karena undianya uda abis…

Abis itu kita makan Bakmi GM di foodcourt. Tenant nya oke2 juga ada Shilin, Chatime, CFC, Martabak Kubang, dll, bahkan berbagai macam durian juga dijual disini. Abis makan udah dh kita pulang aja, kasian bokap udah capek. Dannnn yang gw tau pas tanggal 23 itu ada penampilan dari JKT 48, sales laptop yang ngasih tau wkwk.

IMG20171223172934

Sekian cerita gaje gw dalam memanfaatkan sabtu yang sesuatu banget ini ;D

Diposkan pada Travelling

Libur Minggu Kelima ke Museum Macan aja

Hari Rabu tanggal 29 saat libur ngajar minggu kelima, gw ngajak nyokap pergi ke Museum Macan. Hari yang tepat untuk pergi ke museum yang lagi hitz banget ini karena tanggal segini masih musim ujian buat anak sekolah dan ini hari biasa bukan weekend jadi pengunjung juga tidak terlalu ramai. Museum Macan itu ada di Kebon Jeruk, deket studio MNC TV, tepatnya di gedung Wisma AKR. Kalau naik busway bisa turun di Halte Kebon Jeruk, tapi gw memilih untuk naik GoCar karena ada voucher wkwk.

Museum Macan juga baru dibuka tanggal 4 November 2017, dengan mengusung tema Art Turns, World Turns. Dunia berubah, seni juga berubah, yah audience is also changed. Saat kita baru dateng masih ada rombongan anak sekolah international tapi untungnya gak lama kemudian mereka pulang, jadi kondisi disana ga terlalu ramai. Harga tiket masuk 50ribu untuk orang dewasa, anak-anak 30ribu, lansia 40ribu. Buat kalian yang penikmat lukisan, disini kalian bisa liat berbagai lukisan dari pelukis mancanegara. Dari yang jadul sampai modern. Tentu saja ada peraturan dari museum yang tidak memperbolehkan pengunjung untuk memegang lukisan supaya tidak rusak, selain itu juga ada relawan yang bertugas mengawasi tata tertib pengunjung dan keamanan koleksi seni yang ada di museum macan. Buat yang suka foto untuk fotografi atau foto cantik, disini juga surganya. Jangan lupa pakai baju bagus ya lebih rekomen warna cerah, karena failed juga gw ama nyokap pake baju yang terlalu gelap warnanya jadi keliatan kurang cerah. Fyi, gausah minta fotoin sama petugas nya ya karena pas gw minta salah satu petugas untuk fotoin gw sama nyokap, dia bilang petugas tidak diperbolehkan :’). Minta fotoin aja sama sesama pengunjung dengan senyum ramah, pasti mereka mau bantu fotoin.

Yang paling nge hitz tentunya yang Infinity Room karya Yayoi Kusama, ngantrinya bisa 15 menitan karena banyak yang minat. Tetapi di dalem ruangan itu kita juga gabisa lama-lama karena hanya dibatasi 45 detik. Ini masih mending durasi waktu ngantrinya, temen gw ada yang ngantri sampe 3 jam katanya -_-. Suasana gelap dan terang cahaya dari bola-bola lampu serta kaca yang melapisi ruangan membuat kita seakan-akan berada di mesin waktu atau berada di ruang tanpa batas. Gw juga baru tau kalau Yayoi Kusama ini sewaktu kecil mengidap gangguan mental ‘rijinsho’ yang membuat penglihatannya dipenuhi halusinasi. Kerennya, Yayoi bisa mengekspresikan halusinasinya menjadi karya-karya seni yang keren banget. Kebanyakan karyanya melakukan pengulangan bentuk bulat. Setelah itu saat keluar dari galeri lukisan, jangan lupa ke taman bermain anak, disini bisa mewarnai, bikin mahkota, seru juga deh pokoknya.

Setelah sekitar 2 jam menelusuri museum, perut mulai lapar. Kita uda sempet ke Seafood Arjuna, tapi liat kondisi yang sepi hanya kita berdua aja yang makan akhirnya gajadi dan memilih ke Ice Juice Kedungsari aja. Di Kedungsari ini ga cuma jualan juice tapi juga makanan berat kayak nasi rames, nasi pecel, nasi bakmoy, sampe rawon juga ada. Jus yang terkenal itu adalah Kopyor Durian, jangan lupa cobain ya 😀

Sekian cerita liburan di minggu kelima ini, monggo diliat-liat foto-fotonya 😀

Slideshow ini membutuhkan JavaScript.

Diposkan pada Tanpa kategori

Selamat Hari Penyandang Disabilitas 3 Desember

Guys hari ini tak banyak yang ingat bahwa hari ini adalah hari disabilitas. Melalui refleksi dari renungan pagi tadi yang gw baca gw ingin sharing sedikit:

Imamat 19:14 (TB) Janganlah kaukutuki orang tuli dan di depan orang buta janganlah kautaruh batu sandungan, tetapi engkau harus takut akan Allahmu; Akulah TUHAN

Gw jadi inget lagi saat melayani di MTCI. Klien2 yang datang biasanya anak berkebutuhan khusus. Ada suatu ketika HP gw pernah dibanting sama anak ADHD, untung gw pake Oppo smartphone yang tahan banting (eaaa masih sempet2nya promosi wkwk). Pernah juga kerah baju gw diremek. Pernah juga ditonjok punggungnya, ga sakit sih cuma kaget aja. Ada kalanya dibuat pusing dan jengkel karena kegiatan yang mau dilakukan ga sesuai ekspetasi. Tapi itu semua membuat gw bersyukur karena gw diberi kesempatan untuk bertemu dengan anak2 ini dan juga pas sekali dengan ayat yang muncul hari ini di HP gw:

Efesus 1:6 (TB) supaya terpujilah kasih karunia-Nya yang mulia, yang dikaruniakan-Nya kepada kita di dalam Dia, yang dikasihi-Nya.

Gw percaya kalau Tuhan punya rencana yang baik buat kita semua. Gw pun juga merasa sangat tidak sempurna dan banyak kekurangan yang gw ga suka. Tapi melalui ayat dari Efesus tadi gw percaya melalui anak2 ini kita bisa terlihat nyata kasih Tuhan, terpujilah Tuhan selama2nya 😊​

Diposkan pada Tanpa kategori

Carilah Tuhan dulu

Kemarin malam gw iseng mencoba bertanya sama Tuhan tentang cinta, penasaran kali ini ayat yang keluar apa karena dari kemarin rasanya Tuhan selalu jawab gw (iseng banget pengen nanya tentang cinta 😂) lalu ayat inilah yang besok gw baca. Sepertinya memang gw harus mencari Tuhan terlebih dahulu sebelum mencari yang lain, menjadi lady in waiting dalam buku karangan Jackie Kendall.

Screenshot_2017-11-25-12-58-27