Diposkan pada Tanpa kategori

Kecaplah Manisnya Kebaikan Tuhan

Kecaplah dan lihatlah, betapa baiknya Tuhan itu! Berbahagialah orang yang berlindung pada-Nya! – Mazmur 34:8 –

Gw mau ceritain pengalaman gw ditolong Tuhan dan gw ngerasain betul ayat Mazmur 34:8 diatas. Jadi ceritanya waktu itu bokap gw jatuh (posisi jatuh, kepala terbentur ke tanah) dan kepala nya berdarah. Bokap gw lagi di toko dan untung ditolongin pegawai dan tetangga. Pegawai bokap langsung telepon ke rumah dan gw yang angkat telpon panik. Gw sama nyokap langsung ganti baju seadanya terus ke toko naik mobil, gile gw tegang juga nyetirnya mana toko nya di gang gitu. Pas nyampe bokap untung nya masih sadar walaupun pusing kepala nya. Udah dikasih minum terus katanya kalau jatuh supaya ga kena stroke jari ditusuk jarum dan darahnya dikeluarin. Abis itu gw langsung bawa bokap ke Rumah Sakit PON di Cawang.

Gw panik banget lah, bokap gw juga udah pernah jatuh tahun 2016, dan ini jatuh lagi kedua kalinya (2018), bokap gw uda berumur juga kan, udah takut banget deh waktu itu cuma bisa doa. Terus di rumah sakit masuk UGD, diobatin terus gw sama nyokap ngurus administrasi nya, bisa pakai BPJS untung nya. Tapi waktu itu BPJS bokap belum dibayar dan kena denda jadi gw mesti bayar dulu. Ternyata bayar nya harus pakai Mandiri dan gw ga ada jadi gw minta tolong sahabat gw buat bayarin, waktu itu bayar nya juga udah mepet batas waktu nya pula, tapi tangan Tuhan ga pernah terlambat. Gw bersyukur Tuhan menolong gw. Dan bisa pas banget bokap gw dapet kamar sisa 1 ranjang di kelas 3. Disini gw akan selalu inget Tuhan ga pernah jauh, Tuhan selalu ada. Tuhan itu baik banget hanya kita nya aja yang gatau diri masih main-main sama dosa.

Bokap gw dirawat selama seminggu. Gw juga bersyukur gw dikelilingi temen-temen yang baik yang mau ngejenguk bokap gw yang mendoakan dan menghibur gw. Yang gw heran juga pas kejadian tuh pagi jadi gw belum berangkat ngajar dan masih bisa ngabarin murid-murid kalau gw gabisa ngajar. Semua kayak pas banget dan semua nya dimudahkan. Pokoknya kalau gw merasa hilang arah atau gw merasa Tuhan kok jauh ga jawab-jawab gw, gw akan selalu ingat pengalaman gw ini. Praise the Lord forever! ❤

Iklan
Diposkan pada Travelling

Kapok pertama kali pergi ke Bangkok???

Day 1, Saturday 27th July 2019

Jadi kemarin kita dapet promo paylater di Traveloka. Jadi kita beli tiket Th*i airways PP dengan harga 2 juta. Kita pergi berenam, sebenernya rencana cuma berempat tapi di tengah perjalanan ada penambahan 2 orang personil. Sebelum berangkat ke bandara, kita (sebagai guru yang berdedikasi tinggi) mengajar piano dulu sebelum kita pergi bareng-bareng ke bandara. (di foto kurang 1 personil karena beda pesawat). Pelayanan Th*i Airways nyaman, makanan nya enak, pramugari nya juga ramah. 
IMG-20190727-WA0008

Sampai di Bangkok udah malem jadi kami langsung ke Hotel. Kami pisah dua penginapan karena waktu berempat kami sudah memesan Airbnb di Apartment Lumphini Place di Krung Thep Maka Nakhon. Sedangkan 2 temen gw yang nyusul menginap di Hotel The Step Sathorn.

Day 2, Sunday 28th July 2019

Di deket Hotel The Step Sathorn gw cobain

  1. Five Star Chicken

2. McDonalds

Nyobain Mc Flurry rasa salted caramel dan minum ice milo

Terus gw naik Bus 77 ke Stasiun Mo Chit karena mau ke pasar Chatucak. Di stasiun BTS nya itu banyak sekali yang jual makanan dan minuman (banyakan Thai tea atau bubble tea). Gw cobain apple tea nya Ochaya tapi gw gasuka karena rasa minuman nya manis sekali.

Ngapain aja di Chatucak?

  1. Belanja, beli oleh-oleh. Barang disana cukup lucu dan menarik, tapi kok berasa kayak di kawasan Glodok, Kota yang di Jakarta ya?
  2. Makan coconut ice cream, ini wajib!
  3. Makan ketan mangga, ini juga wajib!

IMG-20190729-WA0059

Setelah itu kita balik ke Hotel ambil barang gw terus naik MRT terus ke apartemen untuk beres-beres. Setelah itu kita ke Siam Center. Karena Raja sedang ulang tahun makanya disini ada perayaan untuk menghormati Raja. Jalanan juga sepi ga macet.

IMG20190728195747
IMG-20190729-WA0006

IMG-20190729-WA0007

Disini kita makan Crab Tom Yum Noodle.

Day 3, Monday 29th July 2019

Kita akan pergi shopping-shopping hari ini. Sudah cantik dengan sandal kembaran 😀

IMG20190729095704

Kalau jalan-jalan di stasiun MRT, mampir ke toko roti disana (lupa namanya) disini enak rotinya dan boleh lah untuk mengganjal perut yang lapar di tengah kesibukkan kota Bangkok. Ini penampakan nya:
IMG20190729094024

Kita pergi ke The Market. Makan siang di Go-Ang Chicken Rice dulu, ini terkenal enak.

IMG20190729105055

Shopping dimulai dari Platinum Mall. Disini kami berburu baju, aksesoris, dan yang lain nya. Harga nya sebenernya mirip dengan harga online shop di Jakarta (atau gw aja yang gabisa nawar ya). Tempat nya mirip seperti ITC Mangga Dua. Kalau untuk aksesoris memang harganya jauh lebih miring dan lucu-lucu. Entah kenapa gw bisa ketemu sama saudara gw pas di Platinum.

IMG20190729150026

Setelah itu kita pergi ke MBK Center. Setelah puas shopping-shopping, kita makan malem di Chicken Rice lagi (namanya lupa). Terus makan dessert ke After You di The Market.

IMG-20190729-WA0071 IMG20190729210432

IMG-20190729-WA0070

Hanya butuh waktu kurang dari 10 menit saja makanan sudah tandas berpindah ke dalam perut wkwk. Untung nya kalau pembayaran minimum 500 Baht bisa pakai Kartu Kredit jadi kami bisa menghemat uang cash kami yang terkuras untuk belanja tadi. Setelah kenyang kami pulang ke hotel masing-masing.

Day 4, Tuesday 30th July 2019

Kami akan pergi ke Wat Pho dan Wat Arun. Kalau kata Kak Robin kalau berkunjung ke Bangkok kalau belum pergi kesana rasanya kayak belum ke Monas di Jakarta, belum sah. Oke jadi kami naik BTS lalu lanjut naik MRT kesana. Kami menyeberang dengan kapal, kalau ga salah 1 tiket nya 20 Baht. Pertama kita pergi ke Wat Arun dulu.

IMG-20190730-WA0005

Panas banget, jangan lupa sunblock dan kacamata hitam ya guys. Puas foto-foto kita makan dulu ke Icon Mall, nyebrang pakai kapal.

IMG-20190731-WA0053

 

Setelah itu kita ke Wat Pho.

IMG20190730153947

IMG20190730154454

IMG20190730161459

Dari Wat Pho kami sempat berkunjung ke China Town, tapi ga ada apa-apa, mirip seperti Pasar Baru atau Glodok di Jakarta. Setelah itu kita ke Asiatique. Kami makan durian, makan Mango Tango, wajib karena terkenal disini.


IMG-20190731-WA0038

Setelah itu kita balik ke Hotel, sudah lelah dan pegal-pegal kaki kami.

Day 5, Wednesday 31th July 2019

Saat nya pulang, entah kenapa gw biasa-biasa aja di trip kali ini. Sepertinya kurang kulineran, atau kurang manajemen untuk mengatur tempat-tempat yang dikunjungi. Di Bangkok juga macet sekali seperti di Jakarta. Pas pulang kita mendapat pengalaman ga enak di Th*i Airways, pramugari nya jutek banget, ga ramah. Tapi puji Tuhan kami sampai di bandara dengan selamat. Di bandara sebelum pulang ke rumah kami sempat kongko sebentar sambil makan HokBen dan kopi kulo wkwk.

Sekian cerita kali ini, maaf kalau kurang gregettt….but Thanks God for this journey! 🙂

Diposkan pada Tanpa kategori

Ada Apa di Bojonegoro?

Pertanyaan di atas menghantui gw semalam sebelum berangkat ke Bojonegoro. Tapi gak perlu khawatir karena gw punya sahabat yang sudah beberapa bulan tinggal disana. Jadi pada tanggal 3 Juni 2019 gw pergi ke Bojonegoro dari Semarang naik kereta Harina 74 (kereta ekonomi tapi bagus lho) jam 05.25 sampai di Bojo jam 07.59. Karena lagi musim mudik jadi kereta penuh, gw salah memilih nomor kursi. Nomor 10 itu nomor kursi untuk berempat yang berhadap-hadapan, padahal gw hanya sendirian. Di depan gw tadi nya bapak-bapak dan anak nya tapi karena ada gw makanya si bapak tukeran sama istri nya. Keluarga di depan gw ini berencana mudik ke Cepu, sedangkan ibu-ibu sebelah gw mau mudik ke Surabaya. Sedangkan gw mau mudik mengunjungi sahabat di Bojonegoro hehehe.

Oke sampai di Bojonegoro gw memesan grab car. Cukup lama menunggu akhirnya dapat juga. Namun kalau titik penjemputan tidak bisa langsung dijemput di stasiun karena banyak opang jadi gw harus jalan sedikit setelah halte. Kata bapak driver, grab car disini memang jumlah nya terbatas dan malah mengalami penurunan makanya agak lama dapatnya. Sampailah gw di Favehotel Sudirman Bojonegoro. Gw belum bisa check in jadi gw titip koper dulu disana lalu jalan-jalan sekitar hotel. Di deket hotel itu ada Tiara Kue. Tiara Kue ini menjual kue-kue secara grosiran, jadi ada banyak macam dan harga nya murah meriah. Kue yang dijual seperti kue pukis, risoles, lemper, bolu, kue lapis, jajanan pasar lah pokok nya. Gw beli risoles 2, kue jagung 1, kue pisang 1, bayarnya cuma Rp 6.500,- saja 😀

Karena masih puasa jadi yang buka pun hanya sedikit jadi gw balik lagi ke hotel. Menunggu sebentar akhirnya gw bisa check in lalu tidur sebentar sambil menunggu saski selesai memeriksa pasien di puskesmas. Lalu Saski datang, senang sekaliii, lalu kami mengobrol dan istirahat dulu sambil menunggu jam buka puasa karena rumah makan pasti baru buka saat buka puasa.

Destinasi pertama kita setelah berkeliling adalah ke Tahu Campur Cak Hadi. Letak nya di trotoar pinggir jalan Panglima Sudirman depan kantor Telkom Bojonegoro. Seporsi nya kalau ga salah Rp 15.000,-. Menurut gw sih enak ya tahu campur nya.

Setelah itu kami pergi ke Alun-Alun Bojonegoro. Disana ada banyak penjual makanan di pinggir alun-alun. Ada pentol dan sempol yang ringan, cukup 5000 rupiah saja. Lalu ada kupat kare ayam seharga 15.000 rupiah. Kalau haus bisa minum es degan seharga 4000 rupiah segelas. Minum es degan yang depan apotek aja (lupa nama nya) karena si penjual pakai daun pandan jadi lebih wangi. Lalu kami juga makan wedang ronde di alun-alun Bojonegoro. Begini penampakan alun-alun nya:

Oke selesai juga petualangan kuliner kami di hari pertama. Di hari kedua kami pergi ke Negeri Atas Angin Bojonegoro. Tapi sebelum itu gw menemani sahabat gw ke Puskesmas di desa Sugih Waras dulu untuk kontrol pasien. Setelah itu kita cuss kesana. Jalanan ke Negeri Atas Angin sangat bagus, kami bisa melihat pemandangan di kiri dan kanan kami. Keren sekali dan bersyukur kami tinggal di Indonesia yang sangat indah. Perjalanan memakan waktu kurang lebih 1 jam. Jalanan sangat berliku seperti mendaki bukit. Sampai disana puas sekali kami bisa melihat pemandangan kota Bojonegoro dari atas bukit (seperti nya bukan gunung tapi bukit, maafkan kalau sotoy). Tapi disini sangat panas cuaca nya jadi lebih baik bawa topi dan siap sunblock juga ya cewek-cewek hehe.

ini foto hutan di desa Bubulan

foto penampakan google map, serem ya?

wefie dulu dong 😀

nunjuk apa hayo??? 😀

Sebenernya disini kalian juga bisa ke kayangan api atau angling dharma. Tapi karena cuaca panas dan sudah agak sore jadi kami memutuskan untuk turun saja balik ke Bojonegoro. Setelah itu kami mampir makan ke Soto Ayam Bu Mar di Jalan Rajawali, di dekat situ juga ada Ayam Bakar (gatau nama nya, beda beberapa rumah dari soto bu mar). Soto Bu Mar ini soto nya memakai kuah santan, enak dan direkomendasikan untuk dicoba. Ayam bakar nya juga lumayan.

Setelah itu kami pergi ke KDS, supermarket terbesar di Bojonegoro. Disana ramai sekali karena sehari sebelum lebaran jadi banyak orang berbelanja disini. Di KDS kita bisa belanja kebutuhan pokok di lantai 1 dan juga pakaian, tas, sepatu di lantai 2. Ada resto kecil juga di lantai 1 nya. Gw mencoba gelato yang di klaim adalah gelato pertama di Bojonegoro wkwk. Satu cup nya 13.000 rupiah dengan 1 rasa gw mencoba rasa strawberry cheese cake. Yah lumayan lah rasanya walaupun kurang lembut. Setelah itu kita pergi ke GoFun Theme Park dekat sana. GoFun ini seperti Dufan di Jakarta tapi bukanya sampai jam 10 malam. Disini lucu sekali mainannya, sangat vintage dan unik. Dekorasi nya juga bagus dan instagramable. Setelah puas bermain kami pulang.

Hari ketiga kami sarapan mie instant. Gw bawain Saski indomie rasa chitato yang lagi hype banget di Jakarta hehe. Indomie rasa chitato ini lebih enak dari yang biasanya.

Percakapan kami waktu hari pertama:

Saski: “Nes aku tau gimana caranya supaya kita hemat aku bawa panci buat masak mie.”

Gw: “Ide yang bagus sas, lumayan kita bisa ngirit wkwkwk”

Yah kira-kira begitulah percakapan kami 😀

Setelah itu kami pergi berkeliling mencari ketupat lebaran. Tapi yang kami temukan adalah ketupat pecel :’) yasudah kami makan ini lesehan di trotoar pinggir jalan. Engga masalah makan di pinggir jalan, jalanan sepi sekali karena ini hari pertama lebaran.

Mau cari ice cream Aice tapi ga ada toko yang buka yasudah kami beli ice cream merek lain dan pulang ke hotel menikmati suasana gabut. Apa yang kami lakukan? Kami menonton film sambil makan pepaya dan pisang yang dibawa Saski dari Kediri wkwk.

Oiya bagi kalian yang mencari restoran Chinese food disini tak perlu khawatir karena ada Singapore Restaurant and Coffee Shop disini. Disini makanan nya HALAL. Kami mencoba nasi goreng Singapore, kangkung asap dan ayam kung pao.

Di Bojonegoro ada toko roti yang enak namanya Cinta Bakery and Cakes tapi tutup karena lebaran jadi gw belum sempat nyobain huhu. Ada mi godog juga dekat cinta bakery itu tapi karena sudah kekenyangan jadi ga cobain deh. Terus gw sempet mampir ke Giant Express buat beli snack untuk besok pas di kereta (perjalanan jauh jadi harus siap-siap snack biar ga mati gaya).

Setelah itu kami lanjut lagi ke Alun-Alun untuk duduk-duduk dan menikmati suasana lebaran. Kami duduk di Starbucks lesehan alias Starbucks kaki lima sambil menikmati segelas beng-beng wkwkwk.

Hari terakhir kami memutuskan untuk mencoba sarapan di hotel, di restoran Tastee Bites Resto. Kami cukup membayar 48ribu seorang nya. Setelah sarapan, gw siap-siap dan setelah itu diantar Saski ke stasiun Bojonegoro. Gw naik kereta Sembrani Lebaran dan turun di stasiun gambir. Begitulah kisah perjalanan di Bojonegoro kali ini.

Don’t be afraid to travel or to get lost, you can feel new experience that fulfill your heart!

Diposkan pada Tanpa kategori

Galau? Telepon ajahhh

Ini pengalaman gw 6 tahun lalu sekitar bulan Oktober 2013. Gw mau pulang dari kampus naik Bus 213 naik nya dari Benhil nanti turun nya di Kampung Melayu. Sekarang mungkin bus ini sudah ga ada karena digantiin transjakarta yg udah lebih bagus.

Oke ceritanya di bus gw duduk sebelah bapak2 berkumis dan kayaknya sangar gitu. Gw juga kalo naik angkutan umum bakal pasang tampang jutek biar ga ada yang ganggu wkwk. Entah gimana cerita nya gw agak lupa, kalo ga salah waktu itu ada pengamen di bus, terus pas lewatin bangku kita, si bapak ini kasih duit banyak gitu 20ribu sambil bilang sesuatu sama si pengamen itu (lupa gw). Gara gara gw ngeliatin si bapak ini eh akhirnya si bapak ajak gw ngobrol. Entah gw lupa ngobrolin apa aja, yang gw paling inget tuh si bapak ini nasehatin gw kalau lagi butuh pertolongan, lagi galau, lagi ada masalah telepon aja. Gw pikir telepon bapak ini atau telepon polisi atau gimana, ternyata bukan wkwkwk.

person woman smartphone calling
Photo by Breakingpic on Pexels.com

Nomor telepon yang dimaksud adalah nomor telepon Tuhan pencipta kita. Bapak itu bilang: ingat ya dek “Yeremia 33:3 (TB) Berserulah kepada-Ku, maka Aku akan menjawab engkau dan akan memberitahukan kepadamu hal-hal yang besar dan yang tidak terpahami, yakni hal-hal yang tidak kauketahui.”

Atau bahasa inggris nya “Jeremiah 33:3 Call to Me and I will answer you, and I will tell you great and mighty things, which you do not know”

Ada bener nya juga, ketika kita punya suatu masalah yang rasanya berat banget dan ga ada orang lain yang bisa nolongin, lebih baik ingat nomor telepon ini. Nomor telepon Seseorang yang bisa banget nolongin kita, siapa lagi kalau bukan Tuhan itu sendiri. Gw bersyukur dan terberkati bertemu dengan bapak itu, sekarang gw ga tau sih kabar bapak itu tapi semoga bapak itu selalu diberkati juga.

#sharingiscaring

Diposkan pada Travelling

Jalan-Jalan Berfaedah di May Day

Jadi libur hari buruh tanggal 1 Mei 2019 ini gw memanfaatkan nya untuk jalan ke tempat yang belum gw kunjungin di Jakarta. Gw berniat untuk lari pagi di Lapangan Banteng lalu jalan-jalan kulineran di sekitar. Seperti biasa, jangan lupakan orang tersayang untuk diajak jalan-jalan.

Oke jadi pagi-pagi gw sama nyokap naik gocar pergi ke Taman Lapangan Banteng di Pasar Baru. Gw memilih memotong waktu dengan naik gocar karena kalau naik kereta atau transjakarta bakal makan waktu lebih lama. Yang gw kejar adalah suasana pagi nya, gw berangkat jam 6 kurang 10 aja nyampe disana udah jam 6.30 mungkin kalau naik angkutan umum lebih siangan lagi. Oke jadi ini lah destinasi jalan santai kita di May Day:

1. Taman Lapangan Banteng

God is so good, God is so good. God is so good, He’s so good to me! Pas sampe sini, cuaca nya mendukung, sejuk, mendung tapi ga hujan. Seneng banget jalan santai disini, pemandangan nya asri. Ada orang yang berolahraga juga tapi ga ramai jadi kami bisa menikmati lapangan banteng ini dengan puas. Thanks Jesus for this weather, really like it

2. Bakmi Aboen Pasar Baru

Setelah sekitar 1 jam setengah jalan-jalan, perut kami pun keroncongan lalu kami memutuskan jalan kaki ke Pasar Baru. Pas banget jam 8 pagi bakmi aboen sudah buka. Kami makan seporsi bakmi babi dan 2 bakso goreng untuk berdua. Minum nya tentu saja teh tawar hangat. Salam sehat!

Jalan kaki sedikit di daerah pasar baru banyak jual tape, nyokap beli 2 bungkus seharga 25ribu. Lalu banyak juga yang jual jeruk bali, 1 jeruk kalau ditawar harga nya bisa jadi 20ribu.

3. Nasi Gudeg Bu Tina Stasiun Gondangdia

Belum puas dengan bakmi, kami melanjutkan perjalanan ke Stasiun Sawah Besar dengan naik angkot dari pasar baru. Sampai di Stasiun Gondangdia, hanya perlu jalan kaki sedikit kami sudah sampai di gudeg Bu Tina, letaknya ada di samping stasiun. Gudeg asli Jogja ini lumayan terkenal karena rasanya yang enak. Seporsi nasi gudeg dengan tempe bacem dihargai 13 ribu, kalau pakai telor jadi 15 ribu.

4. Roti Salman Stasiun Gondangdia

Lalu saat mau kembali ke stasiun, kami lihat ada roti salman, lalu karena tergoda roti salman cokelat yang masih panas-panas nan menggiurkan, gw jadi pengen dan beli roti salman seharga 7 ribu/roti.

5. Pisang Goreng Tanduk Mpok Nur Stasiun Manggarai

Karena teracuni oleh rekomendasi iklan di dalam TV commuter line, gw jadi pengen samperin pisang goreng tanduk mpok nur di stasiun manggarai. Tapi sayang nya pas sampai disana sudah tutup jam 10 pagi. Mereka buka lagi nanti agak siangan, jadi yasudahlah bukan rejeki wkwk.

6. Es Podeng Mang Kumis depan SMA Fons Vitae Matraman

Nah sore nya gw sempet beli es podeng ini setelah ngelayat bokap nya temen gw di Carolus. Karena sejalan, gw mampir beli es podeng ini dulu. Seporsi nya 10 ribu, enak bangettttt. Isinya roti tawar, alpukat, tape item, tape kuning (bisa dipakein kalo mau), pacar cina. Puas banget deh 😀

Ini jalan-jalan ku di hari buruh, mana jalan-jalan mu?

Diposkan pada Tanpa kategori

Kabar Gembira untuk Kita Semua

“Kabar gembira untuk kita semua

Dosa kita kini telah ditebus

Yesus hadir untuk kita semua

Menyelamatkan kita dari maut”

Kalian generasi milenial pasti akan mengernyitkan dahi ketika melihat judul tulisan gw kali ini. Apalagi gw ubah lirik lagu dari iklan Mastin – Ekstrak Kulit Manggis, iya ini copy right nya punya iklan Mastin (semoga gw ga dituntut setelah mengubah kata-katanya *peace). Jadi gw mau ceritain tentang kabar gembira ini, seperti kalian yang percaya ekstrak kulit manggis bisa mencerahkan kulit, #eh?

Sebelum gw cerita, gw pengen ajak kalian berpikir sejenak #cieileh

Kita merasa ga sih kita hidup di dunia yang makin hari makin kacau, penuh kesedihan, banyak cerita horor dimana-mana. Putus cinta lalu mantan nya dimutilasi. Seorang anak bunuh bapak nya hanya karena ga dikasih duit buat beli motor. Seorang ibu tega mukulin anak nya sendiri hanya karena si anak lagi ga mood pas jadi model online shop. Berita pasangan kawin-cerai lagi heboh ga cuma di kalangan artis. Haduh, dengerin nya aja puyeng. Kalau dipikir-pikir semua itu menunjuk pada satu kata yaitu, DOSA. Semenjak Adam dan Hawa memakan buah yang bisa membuat mereka menyamai Tuhan (menunjukkan sikap angkuh dan ketidak-patuhan mereka terhadap perintah Tuhan), dosa telah menjadi darah daging dalam diri manusia. Bahkan ada yang bilang “we are not able not to sin” (ini gw lupa yang bilang siapa nanti kalau udah ketemu gw tulis). Dosa itu berasal dari kata Yunani “Harmatia” yang artinya meleset dari sasaran. well, gw ga bahas dosa lebih jauh tapi gw mau ceritain kabar gembira aja 😉

Apa sih kabar gembira nya?

Kabar gembira nya, Bapa kita di Sorga sudah mengirimkan anak nya yang tunggal, Tuhan Yesus Kristus ke dunia untuk menebus dosa kita yang tak terampuni itu *jeng jeng jeng jeng, ada backsound music nya wkwk*. Oke biar lebih mudah contoh nya begini: ada seorang pemuda bernama Jack yang telah membunuh tetangga nya karena iri sama si tetangga yang lebih kaya (biasa, rumput tetangga akan selalu terlihat lebih hijau). Lalu di pengadilan hakim memutuskan Jack harus dihukum mati karena perbuatan nya. Namun Jack bebas karena putra dari hakim itu sendiri (sebut saja Christ, yang adalah sohib karib si Jack) yang menanggung hukuman untuk Jack. Christ menggantikan Jack untuk mati, dan Jack diampuni dan tetap hidup. Mungkin cerita tersebut terdengar tidak masuk akal. Mungkin bakal banyak yang bilang, “yaelah bego amat si Christ.” Namun itulah yang dilakukan oleh Tuhan Yesus yang mati di kayu salib demi menebus dosa manusia dan membebaskan manusia dari maut. Bapa kita di sorga membawa misi tidak ada satu pun manusia yang hilang (maksudnya hilang adalah binasa karena maut, Yoh 10:10). Saking sayang nya sama kita, Bapa kasih Anak nya untuk gantiin kita yang harus nya mati (Yoh 3:16). Nah yang lebih hebat lagi, Yesus mati lalu kemudian bangkit kembali pada hari yang ketiga. Dengan bangkit, Yesus sudah mengalahkan kuasa maut (1 Korintus 15:54-55). Tidak ada lagi hal yang dapat memisahkan kita dari kasih Allah Bapa (Roma 8:38-39). Tuhan Yesus bangkit membuat kita orang yang percaya pada Nya nanti juga akan mengalami hal yang sama dengan Yesus pada akhir jaman penghakiman nanti (Kis 2:27, Yoh 14:2-3).

Kehendak Bapa sederhana kok guys.

  1. Bapa minta kita percaya pada Anak Nya yang tunggal (Yohanes 6:40). Gimana sih perasaan mu ketika mengetahui ada seseorang yang sayang sama kamu dan bahkan rela mati demi kamu?
  2. Bapa minta kita mengasihi Dia dengan segenap hati dan dengan segenap pengertian dan dengan segenap kekuatan, dan juga mengasihi sesama manusia seperti diri sendiri (Markus 12:33)

Kasih. Ya, cukup satu kata saja sudah cukup mewakili banyak hal. Keliatan nya sih gampang buat mengasihi, tapi ternyata ketika dijalani susah susah gampang. Gw pengen tanya dan ajak kalian tanya hati kalian sendiri. Kalau kalian ngadepin orang yang ngeselin banget, reaksi kalian apakah sabar atau pengen nonjok? Kalau kalian liat adik/kakak kalian lebih disayang sama mama, gimana? Atau kamu yang kerjain semua tugas padahal tugas itu tugas kelompok tapi malah temen kamu yang ga kerja yang dapet pujian dari guru? Atau yang paling ekstrim kamu mau ga mati demi orang lain? Inti nya semua agama dan kepercayaan di dunia ini pasti mengajarkan kasih. Orang jahat aja pasti punya kasih entah itu kasih buat anak nya atau pacar nya atau ortu nya, ya gak? Yang berbeda adalah apakah kita mau percaya ada Yesus yang sudah menebus dosa kita?

Ada dua pilihan hidup:

  1. Jalan kita sendiri.
  • terus menolak mengakui Tuhan Yesus sebagai penguasa
  • terus berusaha untuk berkuasa atas kehidupan sendiri
  • terus memperbanyak amal ibadah dengan maksud agar mendapat pahala

2. Jalan baru Tuhan.

  • Menerima Yesus sebagai penguasa. Yohanes 14:6 “Kata Yesus kepadanya: “Akulah jalan dan kebenaran dan hidup. Tidak ada seorang pun yang datang kepada Bapa, kalau tidak melalui Aku.”
  • Bersandar pada kematian dan kebangkitan Nya

Dan ada konsekuensi nya:

  1. Jalan kita sendiri.
  • tetap bersalah di hadapan Tuhan
  • menghadapi kematian dan penghakiman dari Tuhan

2. Jalan baru Tuhan.

  • Diampuni oleh Tuhan
  • Menerima hidup yang kekal

disadur dari https://www.matthiasmedia.com.au/2wtl/indonesian/box6.html

Ketika Yesus mati dan bangkit, Bapa memberikan pengampunan pada kita secara gratis. Bapa di sorga juga memberikan roh Nya pada kita, yang memberi hidup baru dan menyertai kita. Kita bukan lagi budak dosa, melainkan anak-Nya. Coba bayangin dari seorang yang bukan siapa-siapa (nobody) lalu kamu diangkat jadi anak (somebody), kurang baik apalagi tuh Bapa kita di Sorga? So, jalan mana yang kamu pilih guys? Tetep kekeuh berusaha dengan kekuatan sendiri atau mau menerima kabar gembira ini? 😀

Nanti kalau ada yang nanya Tuhan kok punya anak, atau Tuhan kok bisa ada tiga, lain lagi yak cerita pembahasan nya. Happy Reading! Sharing is Caring ❤

Diposkan pada Travelling

Tiga Hari Program Penggemukan Badan

Pulang kampung selalu menjadi momen penggemukan badan (walaupun gw gak mau gemukin badan ntar nurunin nya susah wkwk). Jadi dalam rangka ceng beng gw pergi ke semarang-ambarawa-salatiga-magelang-jogja dalam waktu 3 hari dari April Mop sampai tgl 4 pulang.

Oke jadi hari pertama gw sampai di Semarang. Thanks to tiket.com karena lagi promo OTW, banyak diskon gila-gilaan. Pas di pesawat juga dapet nasi goreng dan mineral water karena pesen di tiket.com. Sampai di bandara Ahmad Yani gw dijemput koko sepupu terus ke rumah nya sebentar buat ajak Fefe. Terus kita cari sarapan. Sebenernya pengen makan Soto Bokoran tapi tutup *hiks. Jadi kita makan di Soto Mbak Lien. Gw suka sotonya gurih, enak. Abis itu cobain makan gudeg Abimanyu juga ga jauh dari soto mbak lien, tapi gw kurang suka karena manis rasanya.

img201904010728005307157387286089309.jpg

Setelah sarapan kita pergi ke rumah Mak. Di rumah mak ngobrol2 sebentar lalu langsung pergi ke makam popo dan kungkung di Ambarawa. Setelah itu kita makan siang di Salatiga. Seperti biasa tempat yang dikunjungi selalu Toko Roti Tegal dan Rumah Makan Madju. Di roti tegal jangan lupa beli roti sosis ya, pengen oliboy tapi ga ada karena bukan hari minggu mereka tidak bikin. Kalau makan di Madju yang terkenal itu empal nya.

Setelah makan siang, Fefe ngajak gw ke toko mainan Felicia ga jauh dari rumah makan Madju. Jadi sementara nyokap dan tante gw milih buah alpukat yang dijual di depan Madju, gw sama Fefe jalan kaki kesana. Yah nama nya juga bocah pasti seneng banget liat mainan (kayak gw dulu 😂)

Setelah itu kita beli oleh-oleh di toko Sukowati. Beli kerupuk gendar cap ibu menggoreng yang paling enak kalo kata nyokap. Terus di Salatiga juga terkenal keripik paru dan Abon Gloria nya.

Sudah selesai kuliner di Salatiga kita pulang. Pas pulang seperti biasa tante mengajak kami pergi ke Supermarket Ada di jalan Setiabudi, Semarang. Supermarket ini cukup lengkap ada baju, kosmetik, alat tulis, dan juga barang kebutuhan pokok dan yang pasti harganya lebih murah daripada di tempat lain.

Oke guys, setelah selesai kita balik lagi ke rumah Mak. Nemenin Fefe main slime terus istirahat sebentar lalu saat sepupu, ponakan dan tante om gw dateng kami pergi ke Bakmi Jawa Pak Gundul. Gw pesen mie godhog, sodara gw seneng makan sate ati nya.

Maknyus ini bakminya. Terus rencana pergi nge dessert di Toko Oen. Di tengah perjalanan, mampir dulu ke Thien Thien Lay, yg enak pukis dan martabak nya.

Lalu sampai di Toko Oen, pesen charlotten yang ada 4 scoop dan roti nya.

Setelah dari Toko Oen lanjut lagi program penggemukan badan nya 😂. Entah gw gatau perut sodara2 gw ini terbuat dari apa kok bisa muat banyak banget. Memang kalau di Semarang banyak banget makanan ena-ena. Kita lanjut makan pisang plenet Pak Yuli di jalan Gajah Mada.

Deket situ ada pecel Mbok Sador, karena iseng kita pesen kerupuk aja sama martabak.

Pas mau pulang, tante gw uda pesen gemblong bakar. Ini gemblong nya beda sama yang di Puncak karena ga dilapisin gula merah. Karena ga ada foto, gw gugling aja.

Setelah itu berakhir lah petualangan kuliner kita di Semarang, besok lanjut ke Magelang 😁

Day 2 – Magelang

Oke jadi jam 5 gw pesen taksi blu*bird buat nganter ke SPBU Akpol pangkalan nya Joglosemar. Setelah mendapat tiket, kami menunggu sebentar lalu bus tiba dan kami disambut mbak pramugari cantik. Wah bagus juga pelayanan joglosemar ini, biasanya yang melayani kenek, ini pramugari cantik wkwk. Selain itu kami juga diberi snack berupa roti dan air mineral. Lalu kami tertidur di bis dan saat sampai kami turun di seberang Hotel Catur. Disini kami memesan grabcar untuk pergi ke Hotel Sriti tempat kami menginap. Ini pemandangan saat di bus:

Sampai disana, taruh koper terus kami sarapan di Snerek Bu Atmo. Snerek itu sop kacang merah lalu ada sayur bayam dan wortel nya, kalau ga mau pakai daging bisa request. Terus ada gorengan nya juga. Untuk minum direkomendasikan minum beras kencur disini.

Puas makan di Snerek gw dan nyokap pergi ke rumah tante. Tadinya mau ceng beng ke Soropadan tempat nenek gw dimakamkan cuma karena sudah kesiangan dan cuaca tidak bersahabat panas nya, akhirnya kami tidak jadi kesana. Setelah dari rumah tante kami ke Rumah Makan Tip Top, kalau mau chinese food di seberang nya ada Rumah Makan Laras Hati.

Niat hati mau ke Borobudur tapi urung karena cuaca panas sekali jadi kami kembali ke Hotel dan tidur siang zzzzz. Setelah itu kami pergi ke bakery Rachmat untuk beli roti, gara2 keasikan makan es krim disini dan nyokap ngobrol sama pemilik toko roti nya, kami batal ke Borobudur karena sudah terlalu sore.

Yasudah kami pergi saja ke Taman Kyai Langgeng untuk cari angin

Lalu setelah itu kita pulang ke hotel lagi buat mandi. Di hotel gw sempet nonton film bagus yaitu The Music of Silence yang menceritakan kisah hidup Andrea Bocelli. Film nya bagus sampe gw lupa waktu. Abis itu kita lanjut lagi makan bakmi Cendana, gw pesen misua nya, nyokap bakmi jawa.

terus mau ke wedang ronde Miroso tutup karena hari Selasa! Kesel karena gw ga cek di gugel dulu. Huft. Yauda kita ke wedang kacang kebon di jalan pajang. Apes memang wedang kacang dan sate pisang nya habis, jadi kami makan wedang ronde nya.

 

Setelah itu kami makan kupat tahu pak slamet. Sampe bosen rasanya karena makan terus 😑

Setelah itu kita mampir Gardena dulu liat supermarket disana, setelah itu jalan kaki ke Alun-Alun Magelang untuk jalan-jalan santai. Kereatif disana ada kegiatan lukis untuk anak-anak 😁

Setelah puas berjalan kami pulang ke hotel. Tak rela rasanya meninggalkan Magelang. Belum cobain Es Murni, wedang ronde miroso, ke borobudur, bukit pinus selfi, belum ke makam nenek, masih banyak yg belum tereksplor huft. Yasudah nanti di lain waktu saja. Di hotel Sriti ada mainan:

Oke kami pun istirahat karena besok pagi jam 6 sudah ke Jogja naik Satelqu.

Day 3 – Yogyakarta

Sampai di jogja kami diturunkan di Stasiun Tugu. Lalu naik Gocar ke Hotel 1001 Malam, dekat sekali jarak nya dengan stasiun. Letaknya di gang jadi kami harus berjalan +/- 30 meter. Hotel nya asri dan nyeni.

Setelah itu kami makan Soto Kadipiro.

Setelah dari situ kami makan pecel Gumilang di jalan Laksda Adisucipto. Yang jual dokter lho, hebat ya, rame banget asli.

Setelah itu kami pergi beli oleh-oleh dulu di Bakpia Kurnia Sari Cabang Bonbin baru balik ke hotel buat istirahat. Selesai istirahat kami belanja ke Malioboro, karena dekat hotel jadi kami cukup berjalan kaki saja. Minum jamu beras kencur dan kunyit asem dulu di Hamzah Batik, cukup 2000 rupiah untuk 1 gelas 😀

Setelah itu balik ke hotel buat naro belanjaan, kami makan sore di Jejamuran.

 

Setelah itu mampir ke Gudeg Sagan dulu, terus Bakpia Batik Wong, baru balik ke hotel. udah blenger bok sama makanan. Besok kami pulang jam 9.30 di bandara Adisucipto. Sarapan dulu sebelum berangkat hehe.

Pas di pesawat pulang, Citilink lagi bagi-bagi kupon diskon 150rb dengan tiket.com, lumayan banget nih. Terus penumpang di sebelah gw adalah seorang ibu yang baru nengokin anaknya yang SMA di Jogja. Kita ngobrol-ngobrol sebentar di pesawat sebelum turun. Sampai di Jakarta, gw beres-beres. Istirahat terus ngajar lagi deh sore nya. Untung deket rumah, tapi luar biasa juga capek nya ya. Thanks God masih dikasih kesempatan jalan-jalan sama mami, how great is Your grace 😊🤗🙏